Personal Blog

Personal Lifestyle Blogger, Parenting, Review, Culinary, Travel, Tips and more...

About Me

Good Fight - CHRISTIaN SiMAMORA [Book Review]

with Leave a Comment





Judul Novel : 

Penulis         : 
Kategori       : 
18+







Aaaaakk.. Bener-bener Novel ini bikin gemes oh-so-bad! Wait. Sebelumnya.. Aku kasih tau dulu, ya.. Novel ini, itu.. Jelasnya masuk kategori DEWASA so.. buat kalian yang masih di bawah umur.. Timbang-timbang dulu deh kalo mau beli, bukannya apa.. Bahaya juga kalo kamu-kamu tiba-tiba turn on-turn off gak jelas. Kesehatanmu, lo, dek..

Jadi.. Awalnya..


Seperti biasa, aku selalu kepoin sinopsis-sinopsis novel yang bakal aku beli, first time, masuk ke novel All You Can Eat setelah baca dan sedikit memahami sinopsinya.. Tapi masih belum tertarik buat beli novel karya Christian Simamora, itu. Begitupula dengan Pillow Talk, bahkan aku hanya ngelewatin sinopsis novel itu, gitu, aja.. Masih belum tertarik buat belinya.. Kemudian.. Googling-googling terus.. Dan akhirnya aku nemuin With You sama Good Fight aku baca-baca review serta plus-minus dari akun-akun Goodreads yang udah pernah baca novelnya.. And then.. Gak ada salahnya beli dua novel tersebut. toh kalo aku gak suka ceritanya, bisa aku garage sale-in *eh*– 


Dan memang, niat awal kadang berbanding seratus delapan puluh derajat celcius halah– sama kenyataan.. Aku. Suka. Novelnya. Jadi gak akan pernah dan gak bakalan aku garage sale-in. Dan fix. Belanja buku berikutnya bakalan ada Pillow Talk sama All You Can Eat yang masuk dalam daftar pesanan.Tapi, BTW aku udah nyiapin beberapa novel yang mau aku garage sale-in, sih.. Anyone?

Okay, let's follow my review about Good Fight. Now!

Dalam novel ini Penulis menyuguhkan cerita dengan gaya bahasanya yang oh-so-bikin aku mikir keras. But. Buat cara pemaparannya, it's aku suka.. Dan, aku heran plus bertanya-tanya, nih, kenapa Jet dan karakter laki lain di novel ini bisa dibuat kaya mereka itu saling janjian bikin melelehkan hati nurani para pembacanya? Why? –It's mean Wanita Dewasa, maybe– deskripsi tempat yang bisa banget aku bayangin, kubikel-kubikel tempat kerja Tere, Apartemen, ataupun tempat-tempat lain yang menjadi latar di novel ini, not include "Kamar Tere" errr.. Susah banget bayanginnya. Lah emang gak ada deskripsinya.

Tentang kisah Tere-Indra-Ata (a.k.a tunangan Indra) yang sangat tidak aku suka, dan tentang kisah Tere-Jet-Nadine (a.k.a tante-tante kesepian yang jadiin Jet sebagai simpenan) yang sama juga tidak aku suka. Karna di novel ini cuma kisah Tere dan Jet yang aku suka. –If You Know What I Mean– 

Aku gak suka dengan Indra yang plin plan dan bikin Tere, wanita yang harusnya bisa ngedapetin kebahagiaan yang lebih, jadi tergantung-gantung perasaannya, karna Indra yang gak segera ngambil keputusan tentang perjodohannya dengan Ata  yang dilakukan orang tuanya. Dan parahnya dia gak mau ngelepasin Tere, yang memang cinta sama dia. Yah.. Dengan didukung dada bidang, aroma harum parfum, penampilan yang.. high quality, dan tampang yang kata Tere.. Sukses bikin dia berpaling dari pacar lamanya yang notabene juga teman Indra. But. Tetep aja. Euh.. Aku gak sukak! Meskipun akhirnya, Tere dengan tegas mutusin Indra, sih.. 


Dan, di sisi lain, Jet dengan sikap jailnya yang.. Selalu bikin Tere mencak-mencak every day and every time, tapi, sumpah itu bisa banget bikin pipi Tere merona every day and every time, juga. Sikap perhatian yang dengan sengaja Jet tunjukan dengan tingkah jailnya, tapi Tere ampun, deh.. Slowly banget, gak paham-paham sama kode-kodean yang ditunjukin sama Jet. Wait. Kode-kodean(?) Errr. Persis kayak Indra juga.. Dada bidang, aroma harum parfum, but, not include "penampilan yang high quality ala Indra", tapi, tetep, tampang plus Tatoo Triball di lengan Jet yang bisa bikin Tere klepek-klepek, juga dimiliki sama Jet. Yah.. Meskipun hubungan Tere dan Jet sempat amburadul ketika Nadine kembali dari Singapore –untuk merawat suaminya yang sakit– ke Jakarta. Tere dan Jet kepergok lagi –tiiiiiitt *sensor*– di kamar mandi apartemen Jet, yang dibeliin sama Nadine. Tapi, bedanya, Jet gak plin plan kayak Indra. Dia rela ninggalin WIL-nya –Wanita Idaman Lain– a.k.a Nadine yang ngasih dia Apartemen serta kehidupan layak, demi Tere! Kurang apa lagi, cobak? Tapi Tere tetep gak terima dibohongi sama Jet tentang hubungannya yang masih berjalan dengan Nadine. Padahal Tere sudah mantap-suratap buat mutusin Indra buat Jet.


Entahlah, Jet yang terlalu manis, sehingga terus berusaha ngelakuian apa, aja, buat ngedapetin Tere, lagi. Atau Indra yang kurang sensitif, yang sama sekali gak nyadar atau bahkan gak peduli dengan kegalauan Tere karena sikap plin plannya. Hanya penulis dan Yang Maha Kuasa yang tau. –halah

Tentunya jatuh bangun kisah cinta Tere juga didukung oleh sahabat-sahabatnya yang setia setiap saat –read. Bukan Buzzer Rexona– menemani Tere dalam keadaan suka dan duka sampai ajal memisahkan mereka –halah– Lisa yang selalu mode on kapan aja, saat Tere sedang ingin berkisah tentang kisah percintaannya yang oh-so-complicated –atau apapun yang memang ingin dia curhatin– uneg-unegnya, misalnya.. Lisa siap, menjadi pendengar setia. Rihanna a.k.a Rian yang sempet Fall'in Love sama Jet, iya. si Rian gay. Tapi tetep dukung kedekatan Jet sama Tere dan siap bantuin Jet, agar hubungannya dengan Tere bisa kembali membaik. Serta Sesa yang mulutnya gak bisa banget di silent mode on alias rumpi every where.  Tapi tetep dengan senang hati menghibur Tere kapanpun dia membutuhkanHmmh.. Rasanya hidup Tere itu extraordinary banget. But. Not include kisah percintaanya yang complicated itu. teteup.

Ending dari novel ini sungguh sangat tidak mengecewakan sama sekali, kurang apa lagi, cobak embel-embelnya? Pertama aku kira Tere bakal bener-bener pisah sama Jet, soalnya Tere CLBK sama mantannya dulu, iya, yang temennya Indra, namanya Sammy. Tere berusaha keras buat ngelupain Jet. Tapi.. Nonsense. Sama sekali gak berhasil. Bahkan.. Ketika dia nerima kabar dari temen sekantornya kalo Jet kecelakaan tepat pada saat  dia lagi candle light romantic dinner bareng sama Sammy. See? Dia ninggalin Sammy gitu aja, saking khawatirnya sama Jet. Seketika gengsi ataupun hal yang selama ini bersarang di pikiran Tere tentang ngebohongi dirinya sendiri akan perasaannya ke Jet yang masih murni.. Cinta. Musnah –kayak lagunya Andra and The Backbone aja, deh– Merasa ngelihat Jet dengan luka dan perban di mana-mana. NGGAK MATI. HORREEE! Seketika Tere menghambur ke dada Jet memeluknya erat sambil nangis boombay. 

"Lo bilang.. Di lift waktu itu.. Karena bener-bener mencintai gue, lo belajar juga buat ngelepasin gue." Hening. Muka Tere kelihatan marah banget. "What does that even mean?! Kedengarannya aja gak masuk akal--"


"Lo sebenernya mau bilang apa  sih, Re?"


"Kalo lo mencintai seseorang, harusnya lo nggak ngelepasin orang itu." - Tere


Dan.. Setelah bahasa kode-kodean dari Tere tuntas.. Akhirnya mereka resmi balikan.


Dan, yang oh-so-turn on-turn off lainnya adalah.. Bisa banget, ya, penulis menceritakan detail demi detail setiap kejadian yang out-of-mind. Mungkin Sang Penulis memang berpengalaman tentang hal itu?  Bahkan aku berfikir.. Apa memang seperti itu kehidupan anak muda jaman sekarang? Dengan senang hati.. –moved from one bed to another bedBut, I dunno.. Lah.


Sekian Turn ON And Then Turn OFF dari saya.. Baca Novelnya.. Tapi beli dulu.. Dan rasakan sendiri kisah-kisahnya.

0 Komentar:

Post a Comment

Spamming? Nope!

You Can Contact Me

elisa.fariesta@gmail.com