Personal Blog

Personal Lifestyle Blogger, Parenting, Review, Culinary, Travel, Tips and more...

About Me

Puas Belanja di Pasar Tradisional dengan Jajanan yang Khas

with 52 comments
Jajanan Khas Pasar Tradisional - Manfaat Belanja di Pasar Tradisional

Pasar Tradisional. Saya teringat, waktu kecil, saya selalu berlalu-lalang melewati lorong gang  yang saat ini beralih fungsi menjadi Pasar Tradisional setiap paginya. Pasar Tradisional, identik dengan berbagai ragam aroma ikan laut segar yang menguar, sayuran, rempah dan bumbu dapur, serta berjejer aneka jajanan khas pasar tradisional.

Dulunya, pasar tradisional tersebut terletak di seberang jalan besar, sehingga saya nggak bisa leluasa mencicipi jajanan yang ada di sana. Kata Ibu "awas ketabrak sepeda" kalau saya nekat menyebrang jalan untuk mendatangi pasar tradisional tersebut. Sekarang? Saya sudah besar dan Pasar Tradisional tersebut pun sudah pindah di Gang tempat bermain semasa kecil saya. Jadi, Ibu nggak perlu khawatir lagi. Ya.. meskipun setiap pergi ke sana, Ibu selalu berada nggak jauh dari jangkauan saya.

Sementara saya menjelajah satu-persatu emak penjual jajanan khas Pasar Tradisional, biasanya Ibu dengan kiprahnya memilih ikan dan sayur segar beserta membeli bumbu-bumbu yang keberadaannya mulai menipis di dapur, nggak lupa juga Ibu mengeluarkan jurus negosiasi handal miliknya, jurus yang sampai sekarang belum juga bisa saya kuasai. Sepertinya peribahasa "Buah Jatuh Tidak Jauh dari Pohonnya" perlu dipertanyakan keabsahannya :D. Oh, iya, nggak lupa juga, nyaring suara Buibu penjual pakaian, dengan lantangnya dia menawarkan barang dagangan yang minta dimasukkan keranjang belanjaan banget. Tapi, saya lebih memilih untuk banyak-banyak Istighfar ketimbang menyanggupi teriakan Buibu penjual pakaian tersebut :D

Belanja di Pasar Tradisional memang menyenangkan. Saya bisa merasakan kepuasan yang jauh berbeda ketika saya belanja di swalayan. Seperti halnya..

Semua ada di Pasar Tradisional
Mulai dari sayuran, bumbu dapur, buah, pakaian dan kebutuhan rumah tangga lainnya, lengkap, termasuk jajanan khas pasar tradisional. Saya bisa memilih jajanan pasar sesuka hati, mau jajanan gurih sampai manis, semua bisa saya masukkan dalam keranjang belanjaan. Tapi maaf, nggak ada jajanan yang rasanya pahit di sana, karena yang pahit itu adanya cuma dalam kenangan sama mantan.

Pasar Tradisional menawarkan harga yang ekonomis dan fleksibel.
Mungkin kalian belum tahu kalau harga barang yang dijual di Pasar Tradisional dan Swalayan itu selisihnya lumayan, tentunya Pasar Tradisional menawarkan barang dengan harga yang lebih merakyat ketimbang Swalayan. Selain itu.. dari harga merakyat tersebut, saya masih bisa menawarnya secara "pendekatan intens" dengan Buibu penjualnya. Baiklah.. bukan saya yang nawar, tapi Ibu saya. Tapi jelasnya, dengan uang Rp. 10.000,- saya bisa mendapatkan aneka ragam jajanan khas Pasar Tradisional.

Bumbu, Ikan ataupun Sayur dalam keadaan segar setiap harinya.
Yang terpenting buat saya adalah.. Pasar Tradisional biasanya menargetkan barang dagangan habis dalam sehari, maklum, nggak ada lemari pendingin di sana. Jadi akan ada barang;  sayur, ikan, buah, atau kebutuhan pokok lain, serta jajanan pasar yang baru dan dalam keadaan segar setiap hari. Jelas bahan-bahan tersebut tanpa bahan pengawet berlebih yang bisa mengganggu kesehatan saya.

Saya bisa setiap pagi mendatanginya
Mengingat jarak Pasar Tradisional yang lumayan dekat dengan rumah saya, dan kendaraan seperti Delman atau Becak pun berseliweran di depan rumah setiap hari, saya bisa kapan saja mendatangi Pasar Tradisional tersebut. Dan tentunya saya nggak perlu menghabiskan banyak waktu dalam perjalanan menuju ke sana. Maklum, seringnya saya menyediakan jajanan pasar seperti; Bikang, Onde-Onde, Lepet Gedang, Kue lumpur, atau beberapa jajanan pasar lainnya, di meja makan saya.

Berbincang secara intens dengan orang-orang di Pasar Tradisional
Selain untuk keperluan berbelanja, saya juga menikmati perbincangan intim di Pasar Tradisional, bertegur sapa dengan pengunjung lain, tawar-menawar harga dengan buibu penjual, serta obrolan kecil dibumbui sedikit kabar burung terbaru dengan para tetangga, semua itu terasa dekat dan hangat. Keriuhan Pasar Tradisional pun, terkadang berbeda dengan keriuhan yang saya lihat di Swalayan. Entah karena gensi atau karena memang orang-orangnya yang masa bodoh.

Dengan segala pertimbangan di atas, dan di tengah pesatnya pembangunan swalayan, rasanya nggak ada alasan saya bermalas-malasan pergi ke Pasar Tradisional. Soal kenyamanan? Hei, sekarang sudah ada program revitalisasi dari pemerintah, loh. Pasar Tradisional yang biasanya terlihat kumuh dengan bau kurang sedap, sekarang mulai berkembang menjadi Pasar Tradisional nyaman dengan penataan yang rapih dan tentunya bikin betah. Do'a saya, semoga program revitalisasi tersebut segera menghampiri Pasar Tradisional yang biasa menjadi tempat saya berbelanja. Amin?

Terakhir, pesan saya untuk Buibu di seluruh pelosok maupun kota Indonesia tercinta ini; Cobalah sesekali mengunjungi Pasar Tradisional, dan siapkan diri Buibu untuk merasakan pengalaman yang nggak biasa dan nggak terlupakan di dalamnya. Jangan lupa ajak anak-anak kalian, biar mereka juga bisa merasakan apa yang Buibu rasakan sewaktu kecil. Berbelanja di Pasar Tradisional bersama Ibu tercinta.


Sumber Gambar:
Instagram @indtravel
Twitter @arieparikesit


Sicerely,

Jajanan Khas Pasar Tradisional - Manfaat Belanja di Pasar Tradisional

52 comments:

  1. Jadi sepanjang lorong itu sekarang menjadi pasar begitu, ya?
    Apakah dulu pasar sebelumnya lebih besar? Mengapa dipindah, ya?
    Setiap hari ke pasar. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya.. Dulu Pasar tersebut memanfaatkan tanah kosong milik salah satu warga, berhubung tanahnya sudah diambil alih sama pemiliknya, jadi Pasarnya pindah. Sekarang memanfaatkan salah satu Gang yang ada di Desa saya.. Bahkan Gangnya ikut diberi nama Dengok Pasar Cilik. :D

      Delete
  2. memang seiring berkembang pasar modern, banyak pasar tradisional yang ditinggalkan

    ReplyDelete
  3. Wah keren ya, setiap hr ke pasar.
    Sy skitar 1 minggu sekali ke pasar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. Di tempatku, pergi ke pasar ini tiap hari itu biasa, Mbak.. Pasarnya kecil memang, tapi barang-barangnya lengkap. Seringnya aku ke pasar buat beli jajanan sama sarapan, sekalian antar anak sekolah, gitu. :)

      Delete
  4. saya masih suka ke pasar tradisional, hiruk pikuknya bisa kita rindukan beda dengan keramaian mall. Mudah-mudahan pasar semacam ini tidak tersingkir seiring pertumbuhan pasar modern

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biarpun kadang berasa panas banget pas di dalam.. Hiruk pikuk pasar memang bisa bawa kesan tersendiri ya, Mba..

      Delete
  5. Favorit gue mah kalo ke pasar kue pancong ama ongol-ongol, gada lawannya dah itu. Udah gitu kalo ke pasar banyak emak-emak berdaster bawa anak yang digendong, muka anaknya masih belepotan bedak =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak gue banget.. Tapi enggak buat dasternya.. XD

      Delete
  6. Sy juga tinggal di pasar. Dulu kalau hari pasar tiap hari sabtu ramai orang2 yang mau jualan di depan rumah sy. Sampai mereka tidur di teras rumah. Tapi kemudian pasarnya dipindah :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Awal-awal pasar pindah pasti rumahnya berasa sepi banget ya, Mba. Terbiasa ramai soalnya. :D

      Delete
  7. Kalo ke pasar hari minggu tuh Mak, hmm, rame banget buset :D

    @umimarfa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di tempatku, pasar rame itu seringnya jumat, sih. Tergantung hari libur juga, soalnya pasar yang biasanya rame emak-emak, kalau harilibur bisa kedatangan dedek-dedek sekolah juga.

      Delete
  8. Di desaku ada pasar kecil tiap hr buka, rameee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini juga pasar kecil, Jiah.. Namanya Dengok Pasar Cilik. :D

      Delete
  9. pasar tradisional emang keren. meskipun kalah nyaman ataupun fasilitasnya kalah jauh dibanding pasar modern, tapi pasar tradisional tetap juara. jajanannya itu ngangenin! berkaa dari harganya sih gitu.. :")

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sih kalau soal fasilitas, pasar modern yang kebanyakan ber-AC dan pasar tradisional yang kebanyakan berkipas-kipas. XD

      Delete
  10. nah itu dia pasar tradisional lengkap, apa yang dicari pasti nemu dan harganya murah juga masih bisa ditawar :D

    @gemaulani

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asal nawarnya pake kira-kira aja ya.. :)

      Delete
  11. istighfar ya mbak kalo lewat di los baju. haha...

    kalo saya ke pasar kalo pas butuh aja. soalnya tukang sayur keliling di sini banyak.

    @diahdwiarti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mba.. Kalau nggak istighfar nanti kebablasan. Hahaha.


      Di tempatku nggak ada tukang sayur keliling malah, Mba.. Makanya pasar yang saya ceritain di atas super rame. Orang-orang-nya hampir tiap hari berdatangan. :)

      Delete
  12. iya kalo di pasar tradisional orangnya "grapyak" alias ramah. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah.. Mau pembeli dari kalangan menengah atas maupun menengah bawah, kalau sudah masuk pasar trdisional tuh kayak yang udah nggak ada batasnya lagi. :D

      Delete
  13. sudah jarang banget ke pasar kecuali pas nganter ibu belanja buat acara-acara keluarga:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. Ayo Mba sering sering jalan ke pasar lagi.. Banyak jajan tradisional enak loh di sana. :D

      Delete
  14. Kalau ibu-ibu yang suka belanja pasti tak ketinggalan kabar burung :)
    blak-blakan bener ceritainnya, eh itu lepet gedang enak gx sih baru denger mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ssstt.. Sebenernya saya salah tulis itu, Mas.. Mau nulis Nagasari malah keliru lepet gedang.. Yang ada itu lepet kacang. Hahaha

      Delete
  15. Iya nih salah satu hal yang paling sering dicari yaa jajanan tradisional

    @amma_chemist

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jago bikin kangen dianya, Mba.. XD

      Delete
  16. Memang pasar tradisional itu eksisteninya tak tergantikan deeeh

    @Nurulrahma
    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan Blogger pun harus mewarisi ke-eksistensi-an pasar tradisional. :D

      Delete
  17. iya, tidak selamanya pasar menjadi sebuah transaksi, sama seperti ibuku dulu, ke pasar karena ingin ngobrol sekedar bertegur sapa menjaga silaturahim ya kan mbak

    ReplyDelete
  18. walau pasar modern banyak bermunculan. pasar tradisional tetap punya tempat di hati.

    saya tidak tuap hari ke pasar. tapi kalau lagi pengen belanja sayur pasti lebih milih ke pasar tradisional.

    @QuelleIdee07

    ReplyDelete
  19. Ingat sewaktu SMP suka ke pasar tradisional buat beli baju ama topi bersama teman-teman. Naik sepeda kayuh. Kalau jajanan pasar yang suka dibeli ya surabi, klanting, onde-onde. Sampe sekarang juga tiap hari ke pasar karena memang suasananya unik, beda ma mal yang gitu-gitu aja.

    ReplyDelete
  20. Aku juga duka jajan di pasar tradisional, lebih variasii menurutku, selsin tentunya lebih murah

    ReplyDelete
  21. Jajanan pasar tradisional yg khas dan beraneka rupa selalu menjadi godaan utk di bawa pulang :D

    @siethi_nurjanah

    ReplyDelete
  22. Aku tiap pagi selalu ke pasar tradisioal plus gak ketinggalan beli cenil. :D

    ReplyDelete
  23. Aku males ke pasar tiap hari. Suka stok buat beberapa hari ke depan gitu.

    ReplyDelete
  24. Ke pasar sih aku mingguan. Lebih sering belanja di warung deket rumah. Alasannya, menjaga silahturahmi, terus ya itung2 bantu ibunya jualan. Beda harganya juga gak terlalu jauh. Toh si ibu belinya di pasar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, di deket rumah sebenernya juga ada warung.. Cuma kurang lengkap dan warung tersebut juga matok harganya berlebih. Seratus-lima ratus rupiah kalau belanjaannya banyak, selisihnya juga bakal banyak, dong. Mending dibeliin jajan buat anak. *emak-emak peritungan* XD

      Delete
  25. pokoknya di pasar bisa jajaaaaann yeye lalala ~
    #laparmata #laparperut

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyalah, Mba.. Kalau nggak bisa jajan, bukan pasar namanya. XD

      Delete
  26. Selain itu di pasar tradisional biasanya harganya agak agak murah ya mbak :D
    Duh..kulinernya bikin baper.. Ehh laper...

    ReplyDelete
  27. interaksi yng terjadi di pasar tradisional emang asyik,,
    apalgi kalo ibuk gue yg jad pembeli,, bisa ampe ke harga paling rendah meblinya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga kadang sampai malu sama penjual kalau belanja sama ibu dan beliau nawarnya nggak "aturan". Murah banget kalau nawar. :(
      Dan nggak tau kenapa si penjual kasih aja gitu. :D
      Tapi kadang aku coba ingetin juga, sih, kasian, penjualnya nanti malah tekor..

      Delete
  28. Program revitalisasi pasar sdh mulai kelihatan hasilnya. Satu per satu pasar tradisional lebih rapi, bersih dan enak utk belanja.

    Harga2 di pasar tradisional, utk komoditas sayuran, ikan segar, cabe,dst, asliiiii lebih murahhhh banget.
    @ririekayan

    ReplyDelete
  29. dulu sama mamak sering belanja di pasar tradisional ,semenjak kedatangan alfamart dan indomart, kenapa ibuku lebih suka belanja disini hahah..
    memang aneh :3

    ReplyDelete
  30. Yup, memang Lima hal itu selalu bisa didapat ketika ke pasar tradisional... :D

    ReplyDelete
  31. Aku hobby banget ke pasar tradisional Mbak El. Beli ketan, cimol sama jajanan jadul yang ampun2an nyarinya. Emang harus dilestarikan pasar tradisional kek gitu

    ReplyDelete
  32. sayangnya tempat saya, pasar yang menjajakan makanan kaya gitu agak jauhan. :)

    @f_nugroho

    ReplyDelete
  33. makasih gan infonya dan semoga bermanfaat

    ReplyDelete

Spamming? Nope!

You Can Contact Me

elisa.fariesta@gmail.com