Personal Blog

Personal Lifestyle Blogger, Parenting, Review, Culinary, Travel, Tips and more...

About Me

Arisan Link: Ketika "Huru-Hara" Terjadi

with 2 comments
Cara Mengatasi perselisihan pada anak
Memiliki banyak anak dalam satu rumah adalah hal yang paling memabukkan. Setuju? Saya sih, yes! Selain kondisi rumah yang layaknya kapal pecah, kita juga akan dipusingkan dengan teriakan, tangisan, pertengkaran, serta aksi rebut-rebutan khas anak kecil yang hampir nggak pernah absen setiap harinya. Di rumah, saya memiliki 1 adik dan 1 anak usia SD ditambah 1 balita yang selalu bikin gemas tapi nggak jarang juga bikin pusing. Ocehan, tangisan dan/atau pertengkaran kecil akibat rebutan mainan bahkan remote TV sudah menjadi makanan sehari-hari, kadang mereka bisa diam hanya dengan satu kali pencegahan, kadang juga "huru-hara" akan semakin sengit ketika bujukan demi bujukan nggak menunjukan hasil.

Salah satu penyebabnya mungkin karena setiap anak memiliki karakter yang berbeda, sehingga akan berpengaruh pada tanggapan mereka ketika mengartikan sikap atau arahan yang kita sampaikan, ada yang dengan mudah menerima nasehat yang disampaikan, ada pula yang butuh waktu dan melalui drama berkepanjangan untuk mengerti arahan dari kita. Dari sini, rasanya saya harus bisa menemukan solusi untuk sedikit mengurangi intensitas "huru-hara" yang terjadi di rumah. Padahal.. sebagai ibu, Ilmu Parenting sendiri merupakan salah satu bidang yang sampai sekarang belum bisa saya selami secara penuh. Mengutip istilah salah satu Blogger Parenting
 Mbak Wiwid Wadmira "Orang Tua dengan 1001 Keterbatasan" dan saya merupakan bagian dari kutipan tersebut. Selain menjadi Blogger Parenting, Mbak Wiwid sendiri merupakan sosok Ibu dengan dua anak kembar yang dulunya identik dengan tingkah-polah yang sudah saya tuliskan di atas, ada beberapa cara yang diterapkannya dan bisa kita lakukan ketika dihadapkan dengan situasi tersebut. Berikut sedikit ringkasannya;

Karakter dan Improvisasi

Kenali karakter anak. Dengan mengenali karakter, kita akan tahu keinginan dan kebutuhan mereka dan tentunya akan sedikit mudah untuk menentukan sikap, bagaimana agar apa yang kita sampaikan, bisa diterima dengan nyaman oleh mereka. Selain itu, improvisasi juga diperlukan agar anak nggak mudah bosan dengan arahan-arahan yang kita sampaikan. Misal menyampaiakan nasehat dengan cara bercerita, bermain, atau bernyanyi. Jadi sembari memberikan pemahaman kepada anak, mereka juga bisa tetap santai karena dilakukan dengan cara yang menyenangkan.


Cara Mengatasi perselisihan pada anak

Konsistensi dan Konsekuensi


Sebagai Ibu, kita harus senantiasa mengajarkan hal baik serta mengingatkan apabila mereka melakukan kesalahan. Tapi hal tersebut nggak menjadikan kita mengabaikan pendapat yang diberikan oleh anak. Seperti halnya saat akan membeli barang atau akan menata ruang bermain untuk mereka, kita harus terbiasa untuk meminta pendapat mereka, menentukan sendiri apa-apa yang diinginkan oleh masing-masing anak, dan mengarahkan ketika ada yang nggak sesuai. Dengan begitu, kita juga bisa mengingatkan mereka untuk konsisten serta menerima konsekuensi dari apa yang sudah mereka pilih. Tanpa harus ada drama saling menyalahkan, berebut tempat atau mainan, dan huru-hara lainnya.


Bekerjasama dan Berbagi

Melatih anak untuk saling bekerjasama dalam bermain atau saat sedang mengerjakan suatu hal, akan menjadikan mereka lebih mudah dan paham akan arti berbagi. Dengan sifat berbagi tersebut, ketika anak ingin meminjam barang milik saudara, maka mereka akan dengan sendirinya melakukan negosiasi. Seperti halnya ketika A meminjamkan boneka, maka B juga harus meminjamkan mainan masak-masakannya, atau pembagian waktu tertentu saat bermain. Dengan cara tersebut, maka akan sedikit mengurangi pertikaian antara mereka.

Tapi, seperti yang saya sebut sebelumnya, masing-masing anak memiliki karakter yang berbeda, dan dari sana tentunya pendapat, keinginan, kebutuhan, serta sikap dan sifat pun akan berbeda pula. Pertengkaran kecil pasti terjadi, tapi sejauh mereka mengerti bagaimana cara bekerjasama dan berbagi, cara menyampaikan pendapat yang baik dan benar seperti apa, paling enggak "huru-hara" yang biasa terjadi akan sedikit berkurang.

Menjadi orang tua itu berjuta rasanya.
Dan, menjadi orang tua dengan anak yang memiliki karakter berbeda-beda itu harus bisa menghadapinya dengan ekstra sabar dan bijaksana.


Sincerely,

Cara Mengatasi pertengkaran pada anak














2 comments:

  1. membesarkan anak itu memang perlu kiat-kiat tersendiri ya mbak, karena setiap anak itu unik
    tentu penanganannya beda

    ReplyDelete
  2. Aku slalu terpesona sama org2 yg mengasuh anak kembar tanpa berpihak

    ReplyDelete

Spamming? Nope!

You Can Contact Me

elisa.fariesta@gmail.com