Personal Blog

Personal Lifestyle Blogger, Parenting, Review, Culinary, Travel, Tips and more...

About Me

Arisan Link: Me Time! Cara Tepat Ketika Kesabaran Ibu Berada di Ujung Batas

with 13 comments
Mengatasi kesabaran ibu yang mulai menguap

Being mother is not easy. Apalagi mother of two boys yang super aktif, super jahil, dan super banget bikin emaknya pijetin kening. Ketika si kakak masih belum bisa sepenuhnya mengalah terhadap sesuatu yang diinginkan adiknya, sehingga nggak jarang keduanya saling berebut mainan, beugh. Memang, sih, selisih usia kedua bocil saya terpaut banyak, tapi si kakak yang notabene lebih gedhe suka bener godain Qeis yang taunya cuma nangis kalau kakak pura-pura rebut mainannya. Dasarnya usil, mau dibilangin gimana juga tetap saja, seneng lihat adiknya nangis. Dan di situ saya merasa senewen. Ada nggak, sih, buibu yang punya two boys dan mereka saling usil gitu?

Selain contoh kecil di atas, sebenernya masih banyak lagi kelakuan-kelakuan bocil yang bisa sangat menguji kesabaran ibunya. Seperti yang pernah ditulis oleh salah satu teman blogger; Nova Violita di blog Nashhah yaitu tentang beberapa tingkah laku anak yang bisa menjadikan kesabaran berada di level puncak.

- Ketika anak melancarkan aksi GTM. Sudah bangun pagi-pagi buat nyiapin makanannya biar berangkat kerja nggak telat, eh, si bocil malah melancarkan aksi gerakan tutup mulutnya. Greget sih, iya, tapi sebelum emosi sampai di ubun-ubun, coba ricek dulu, mungkin ada sesuatu yang menyebabkan GTM nya kambuh. Kalau Qeis jarang sih GTM, mau makan, buah, jajan, sampai es krim dia sih, ehem saja. Paling seneng makan sama pindang tempe sama yang gurih-gurih gitu. GTM nya lebih sering pas kurang enak badan atau pas tumbuh gigi.

- "Hayoh.. tidur siang, nggak?! Nanti nggak dikasih es krim, nih." Anak usia 1 - 5 tahun memang tergolong aktif-aktifnya, taunya cuma main, dan nggak jarang mereka susah untuk tidur siang. Bagi buibu, hal itu akan menghambat pekerjaan rumah yang sudah direncanakan buibu sebelumnya. Saya sendiri kalau Qeis susah buat tidur siang, saya biarkan saja dia bermain sepuasnya, bongkar sana - bongkar sini, sementara dot berisi susu sudah saya siapkan. Nah, biasanya kalau sudah capek main-main dia bakal mapan sendiri di kasurnya sambil ngedot. Kalau masih nggak tidur juga, saya ambil hikmahnya saja. Kan berkah juga kalau malamnya dia nggak begadang dan emaknya juga bisa istirahat lebih awal.

- Ketika anak menumpahkan makanan, minuman, atau bahkan memecahkan perabotan. Hal pertama yang saya rasakan adalah panik. Iya, panik. Daripada dahuluin marah-marah, kalau keinjek kakinya Kakak atau Qeis kan lebih bahaya. Jadi saya suruh minggir saja dulu bocil, sambil beberes pecahan perabot atau tumpahan makanan, nggak lupa juga sambil ngedumel dikit-dikit. Kalau ini saya masih toleran, sih. Karena kadang saya nya yang kurang teliti taruh gelas atau piring sembarangan sementara Qeis anaknya nggak bisa diam banget, ada saja yang diangkut buat mainan.

Tapi, ya, namanya sabar, terkadang kalau sudah mencapai level puncak, saya sendiri lebih memilih buat ngelakuin me time kecil-kecilan, me time yang nggak perlu ngeluarin isi kantong secara berlebihan. Seperti toh:

- Baca buku. Nggak harus buku baru, buku yang sudah ada di rak buku juga bisa jadi pilihan, tentunya dari sekian buku yang dimiliki ada beberapa yang menjadi favorit, nah, buku itu saja yang dibaca ulang. Sekedar media melupakan stres.

- Ngemil sambil nonton drama korea. Kayaknya sekarang lagi beredar penggemar drakor dadakan semenjak ada si Kapten Yoo yang mukanya hemat banget itu. Nah, saya sendiri kalau lagi sudah benar-benar stres dengan situasi di rumah. Drama korea kadang menjadi alternatif buat ngelemesin tulang-tulang pipi. Caranya, ya, sambil ngunyah cemilan, sambil senyum-senyum kalau ada scene yang lucu khas drakor juga.

- Ngopi di kafe sambil numpang wifi buat ngeblog. Kalau ngopi cantik di daerah saya, sih, nggak perlu keluar biaya mahal, palingan 50rb sudah bisa dibuat ngopi plus jajanan 2 porsi. Nah, sambil nikmatin wifi gratis ditemani alunan musik khas kafe, bisa tuh, buka draft blogger buat curhat-securhat-curhatnya. Entah itu soal bocil yang mulai mau makan sendiri dan nasinya bercecer ke mana-mana, atau suami yang telat kasih fee tambahan buat beli lipstick #eh. Tapi jangan kebablasan juga, sih, curhatnya. Biarpun lagi stres, emosi harus tetap terkendali, filter jari juga harus tetap berfungsi.

- Istighfar. Cara terakhir yang paling mujarab menurut saya. Ya.. Namanya anak-anak kadang masih belum bisa membedakan mana baik dan mana buruk, sebagai ibu tentunya harus bisa menghadapi tingkah laku anak yang sering bikin uring-uringan. Mungkin juga bocil berlaku demikian karena kesalahan ibu juga, bisa jadi karena kurang perhatian atau malah terlalu sering memanjakan mereka. Intinya instropeksi diri, lah. 

Nah, di atas adalah beberapa penyebab kesabaran ibu ketika sampai di level puncak sekaligus cara menghadapinya versi sayah..

Kalau buibu sendiri, bagaimana cara mengatasi tingkat kesabaran ketika berangsur menguap? Sharing di kolom komentar, yuk! 😊

Sincerely,
Cara mengatasi kesabaran ibu ketika di level batas







13 comments:

  1. Yang paling pas, ngemil sambil nonton drama korea. Passs banget. Hehehe

    ReplyDelete
  2. sip mbak, 2 anak co, abang ngambil mainan adik, atau adik lagi asyik main sendiri, datang2 langsung tepuk kepala adek,hais...makanan sehari-hari begitu mbak...

    ReplyDelete
  3. biasanya kalau si kecil langsung matung abis ditegur, udah kembali sejuk lagi sayanya. Terus saya ngobrol baek2 ke dia (paham nggak paham nih).
    Intinya klo esmosi yang tinggi banget nggak ke dia, mending ke bantal.
    *dan bantal pun jadi sasana dan bukti hasil mewek2an*

    ReplyDelete
  4. Pada akhirnya seorang ibu akan senantiasa berucap Istighfar kepada buah hatinya. Memang terbayang ya menjadi ibu bukanlah hal yang mudah. Ah, jadi kangen ibu nih, kak. :(

    ReplyDelete
  5. Huuff...butuh inhale-exhale kl anak-anak uda mulai beraksi.

    Kebayang yaa, mba..
    Dua laki semua.

    Saya dua, perempuan.

    Dan memang dunia anak itu mashaallah...indahnya.
    Yaa berantemnya, yaa..pas akurnya.

    Bener-bener amazing!

    Tapi kl sumpek, saya biasanya nonton drama Korea juga.
    Atau baca buku sambil bikin mindmap.
    Pokonya umek gittu...

    ReplyDelete
  6. Kalo me time saya bener2 ambil 1 hari full saya ngemall dan ngafe. Saya nonton, jalan2 di mall walau nggak harus belanja wkwkwk.. Dan diakhiri ngopi cantik di cafe deket rumah.

    Tapi walau kadang suka kesel sama anak ya mbak, apalagi kalo pas capek, kita nikmati saja masa2 ini.. Kebayang nanti saat mereka besar udah nggak mau meluk kita lagi, udah nggak mau dicium kita lagi, udah nggak sering2 manggil bunda lagi, yang diinget, yg dipanggil malah pacarnya hahahahaha.. Rasanya kok jd sedih

    ReplyDelete
  7. bagaimana cara agar sabar ya Mbak dalam merawat si kecil ya?
    terima kasih dan salam kenal

    ReplyDelete
  8. Mengurus anak yang masih aktif-aktifnya memang butuh banyak kesabaran ya, Mbak. Harus banyak istighfar. Selain itu, saya berusaha menikmati masa itu. Karena waktu gak akan berulang. Lambat laun mereka akan dewasa, dan bisa lebih mandiri. Jadi dinikmati aja...hihihi

    ReplyDelete
  9. Bapaknya harus ikut mendukung ibunya :-) Sy jg punya bocil yg lagi aktif2nya.

    ReplyDelete
  10. Pada akhirnya seorang ibu akan senantiasa berucap Istighfar kepada buah hatinya. Memang terbayang ya menjadi ibu bukanlah hal yang mudah. Ah, jadi kangen ibu nih, kak. :(

    ReplyDelete
  11. Dua dengan cowok dua2nya. Meriah banget ya di rumah, mba 😁 me time di rumah dg nonton atau baca memang salah satu cara me time yg simple kalau waktunya terbatas.

    ReplyDelete
  12. Belum ngebayangin gimana nanti kalau punya anak dan anaknya nganu-nganu gitu. Tapi yang pasti, ngadepin ponakan yg super duper aktif yg kadang jadi kita bilang "nakal", rasanya aku sudah ingin menyerah. Huahahhaha.....

    ReplyDelete
  13. Jadi ibu-ibu ternyata ribet ya. Untung saya laki-laki jadi moga aja nanti kalo punya anak gak seribet itu, hehehe.

    ReplyDelete

Spamming? Nope!

You Can Contact Me

elisa.fariesta@gmail.com