Personal Blog

Personal Lifestyle Blogger, Parenting, Review, Culinary, Travel, Tips and more...

About Me

Antara Saya dan Durian yang Menjelma Menjadi Pancake.

with 9 comments

Entah kenapa, saya begitu benci dengan buah yang mendapat sebutan "Raja Buah" tersebut. Jangankan mencicipi rasanya yang, kata orang, begitu legit menggigit itu, mencium aromanya saja saya merasa mual bahkan kepala seakan berputar.

Nggak jarang, teman kerja membeli sebuah-dua buah durian dan dimakan bersama-sama di ruang tengah tempat kerja, tapi ketika pesta durian itu berlangsung, sambil mendengarkan suara-suara mereka yang memuja dan memuji legitnya durian yang mereka makan, saya lebih memilih anteng di ruangan saya dan menutup pintu rapat-rapat, la wong mambu aroma e ae wes klenger. Mau gabung gimana, coba? Decakkan kagum dari mereka sama sekali nggak menggugah pendirian saya. Iya, SAYA BENCI DURIAN.


Selain teman kerja yang hampir semua menggemari buah dengan kulit penuh duri tersebut, suami saya pun termasuk di dalamnya. Iya, suami juga doyan banget sama durian, padahal istrinya empet-empetan kalau udah kecium aromanya. Tapi, biasanya dengan sedikit rayuan tegas saya bilang ke beliau, "Bang, makan durennya di belakang rumah, ya, sirahku ngelu!" dan ketika saya sudah menyampaikan pesan "penting" tersebut, Abang akan segera menuju ke belakang rumah dengan dibuntuti bocil-bocil di belakangnya. Ck. Ini serius, cuma saya yang BENCI DURIAN?

Rasanya nggak adil banget, sementara mereka menikmati legitnya durian, dan saya harus menahan rasa mual dan puyeng karena aroma yang begitu menusuk dari buah musiman tersebut. Yang kamu lakukan ke saya itu jahat, Durian!

Tapi, semua penderitaan saya di atas itu sudah nggak berlaku lagi semenjak saya mengenal jelmaan lain dari raja buah tersebut, Pancake Durian.



Ceritanya masih dari teman kantor, jadi waktu itu, kala siang yang teramat terik, dia beli tuh, Pancake Durian. Teman ini begitu nge-fans-nya sama durian atau gimana, tiap mencium aroma durian dia sukanya HERI, Heboh Sendiri. Tapi anehnya dia nggak pernah berhasil membujuk saya untuk sekadar icip durian-durian yang pernah dia beli. Sampai "siang yang teramat terik dengan sekotak pancake durian beku" itupun tiba. "Mbak Ek, coba toh incipono, enak iki..." Entah karena ajakan tersebut atau bentuk pancake durian itu sendiri yang penuh warna dan terlihat imut, akhirnya saya mencoba mencicipi satu potong pancake. Oke, pertahanan saya jebol. Tapi belum jebol-jebol amat, sih.

Saya, menggigitnya sedikit demi sedikit, mencoba mencari letak kenikmatan yang selama ini kerap dipuji-puji para penggemarnya. Sampai beberapa gigitan, sambil menahan mual, saya belum juga menemukan "letak kenikmatan" tersebut. Baiklah barangkali si pancake durian ini nggak suka ada orang yang meragukan kenikmatannya, jadilah saya nekat melahap habis sisa gigitan saya tadi. Dan.. Taraaaaa.. Saya belum juga tahu apa istimewanya durian.


Sabtu sore, saya mencoba memberanikan diri untuk memesan satu kotak Pancake Durian, barangkali dengan menghabiskan satu kotak pancake tersebut, saya bisa merasakan kenikmatan yang biasa teman-teman dan suami saya rasakan. Dan ternyata, usaha saya berhasil, yeay! Saya berhasil menghabiskan hampir 20 potong pancake durian tanpa rasa mual dan kliyengan, kurang, malah. Kerewn banget, kan?! Keren, dong.. #lah

Jadi intinya, kita harus berani keluar dari zona nyaman agar tahu bagaimana rasanya mencoba hal-hal baru atau sesuatu yang nggak kita suka. Kalau kita hanya mengeluh saja, misal "ah, AKU NGGAK SUKA DURIAN! Jadi jangan maksa aku buat makan! Oke?" Kita nggak bakal tahu ada kejutan apa dibalik zona yang menurut kita nyaman tersebut. Buktinya, setelah saya sedikit mencoba untuk mencicipi durian, meskipun dalam jelmaan lain, akhirnya semua berbanding terbalik dengan ucapan-ucapan saya dulu, yang mual lah, kliyengan lah, nggak suka lah, semua sudah nggak berlaku lagi. Sekarang malah hampir tiap seminggu dua kali sama makan sekotak pancake durian, apalagi kalau Abang bawa pulang buah durian yang isinya gedhe-gedhe, beuh.. Lahap banget!

Sincerely,


Yang dulunya
Paling nggak suka
Sama yang namanya
DURIAN. XD

9 comments:

  1. Pancakenya warna warni gitu hahaha, mungkin kalau sudah dalam bentuk pancake momok duri-duri dll menghilang dibalik warna-warni unyu begitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin pengaruh bentuk dan warnanya juga, ya, terus kan ada lapisan cream-nya juga, jadi pas cobain di awal itu masih belum sepenuhnya durian asli. Tapi sekarang malah ketagihan ^^

      Delete
  2. aku dulunya juga benci banget sama durian. kalau temen ada yang beli es durian, aku langsung menyingkir jauh-jauh. Kalau bapak beli durian juga suka kabur aku mah. Tapi dua tahun lalu penasaran gitu, akhirnya nyoba. agak keleyengan dan mual sih padahal cuma sebiji. Lama-lama nyoba lagi eh jadi suka. Mba Elisa bisa ngabisin 20 potong pancake durian? wow, enak keknya itu pancake. Di makan malem-malem gini enak keknya, laper nih laper T_T *apasialahcurhatdisini :D *maafinyaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw.. Ternyata latar belakangnya nggak jauh beda, ya...


      Iya, serius sekitar 20 potong, tapi yang ukuran mini, jadi nggak berasa kalau bisa habis 20 potong setengah hari doang XD

      Di sini mah, mau curhat boleh, ngakak boleh, nangis juga boleh.. Bebas, lah. :D

      Delete
  3. Gak nyangka kalau pada akhirnya si pembaca akan disadarkan untuk keluar dari zona nyaman yang sebenarnya seperti dinding penghalang itu. *uhuk...

    Aku rasa Mba Els harus segera brterima kasih kepada bang akang mas atau mba pembuat pancake itu..
    Karenanya, kenikmatan durian yang sesungguhnya bisa Mba Els rasakan
    *eaaaaaa.. Wkwkkwkw :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk.. Sayangnya si mbak/mas yang pertamakali aku pesenin nggak ada respon pas aku order ulang :(

      Tapi sekarang aku udah ada langganan yang bisa delivery, dong... <3

      Delete
  4. Mbaaa, aku doyan banget makan duren. Segala macam olahan duren aku suka. kmrn pesan pancake duren. Makan langsung 4 biji. Hihii

    ReplyDelete
  5. enyakkk kayaknya... jadi ngiler hemmm......pancake duriannya bikin mau makan lagi dan lagi

    ReplyDelete
  6. Bwahahahahah, ceritane hampir sama kek temen-tapi-temen-ku. Sekarang doi malah doyan pol sama duren :D

    ReplyDelete

Spamming? Nope!

You Can Contact Me

elisa.fariesta@gmail.com